Nelayan Kecil di Pulau Maya Menjerit…. SPBU 3T Hanya Melayani Cukong Yang Banyak Duit

Nelayan Kecil di Pulau Maya Menjerit…. SPBU 3T Hanya Melayani Cukong Yang Banyak Duit

 

KAYONG UTARA (KALBAR) KOMPAS86.COM__, Kelangkaan BBM jenis Solar bukanlah hal yang baru bagi Nelayan kecil di Kecamatan Pulau Maya, Kabupaten Kayong Utara Provinsi Kalimantan Barat.

 

Warga sekitar yang hampir 90% menggantungkan hidup berprofesi sebagai Nelayan untuk memenuhi kebutuhan dan ekonomi awalnya merasa gembira dengan dibangunnya SPBU 3T (Terdepan, Tertinggal dan Terluar), dengan harapan mereka tidak lagi kesulitan untuk mendapat pasokan BBM bersubsidi.

 

Namun kegembiraan itu bagaikan pepesan kosong, yang pada kenyataan kelangkaan BBM tetap saja terjadi, warga yang sebagai nelayan kecil tetaplah sulit untuk mendapatkan BBM sebagai kebutuhan untuk melaut (mencari rezeki untuk nafkah keluarga), seperti yang dituturkan salah satu nelayan.

 

” Ade dengar info dak bang tentang SPBU 3T Tanjung Satai Pulau Maya..??? Minyak datang baru 1 hari setelah datang selesai habis, sampai warga nelayan ade yang bercekek leher same pengelola lapangan di ponton (nelayan saling mencekik leher dengan pengelola lapangan di atas ponton), ” tutur warga Tanjung Satai yang tidak mau namanya di publikasi pada Jumat,(03/11/2023) pagi.

 

 

“Sampai jatah BBM Solar punye saye 2 bulan tidak kebagian, ” sambungnya dengan gaya bahasa kampung.

 

Menurut informasi yang disampaikan bahwa di SPBU 3T yang dikelola H. Urip itu menerapkan sistem jual beli bagi siapa yang punya modal, sedangkan stok untuk nelayan kecil diabaikan.

 

” Mereka jual, sistem habis tidak ada stok untuk nelayan kecil di ponton. Saat ini nampak nye siape banyak duit itu yang paling dulu di isikan,” ujarnya mengakhiri.

 

Sementara ditempat terpisah Misransyah, salah satu tokoh masyarakat yang juga penggiat sosial, menyayangkan sistem pengelolaan SPBU yang menurutnya sangat tidak berpihak kepada nelayan kecil dan pendiatribusiannyapun tidak tepat sasaran.

 

” Banyak pengantri di SPBU 3T menggunakan Drum atau Jerigen dengan alasan punya izin pangkalan, padahal tidak ada lagi pangkalan, mereka harusnya pakai rekomendasi dari instansi terkait, namun dilapangan mereka tidak ada rekomnya, siapa yang banyak duit dialah yang bisa mendapat,” kata Misran.

 

Misran Menduga kalau ada bagi bagi jatah dari SPBU yang bukan peruntukan diluar nelayan, dan juga ada penyaluran dibawa keluar dari Pulau Maya.

 

” Dugaan nya minyak tersebut ada pembagian jatah, ada pula yang bukan diperuntukan nelayan, juga ada yang dibawa keluar,” ungkap Misran.

 

Sementara itu, Aldi Pranata, putra H. Urip selaku pengelola lapangan saat dionfirmasi media ini terkait keluhan masyarakat nelayan dan penyaluran BBM melalui Pesan WhatsApp Minggu, (05/11/2023) tidak bersedia memberikan jawaban.

 

Perlu diketahui bahwa Menyalahgunakan adalah kegiatan yang bertujuan untuk memperoleh keuntungan perseorangan atau badan usaha dengan cara yang merugikan kepentingan masyarakat banyak dan negara seperti antara lain kegiatan pengoplosan BBM, penyimpangan alokasi BBM, Pengangkutan dan Penjualan BBM ke luar negeri.

 

Undang-Undang (UU) Nomor 22 Tahun 2001 tentang Minyak dan Gas Bumi (Migas).

Pasal 55 “Setiap orang yang menyalahgunakan Pengangkutan dan/atau Niaga Bahan Bakar Minyak yang disubsidi Pemerintah dipidana dengan pidana penjara paling lama 6 (enam) tahun dan denda paling tinggi Rp60.000.000.000 (enam puluh miliar rupiah)”.

 

Yang diperkuat berdasarkan Perppu Nomor 2 Tahun 2022 Tentang Cipta Kerja (Ciptaker). Pasal 55: “Setiap orang yang menyalahgunakan Pengangkutan dan/atau Niaga Bahan Bakar Minyak, bahan bakar gas, dan/atau liquefied petroleum gas yang disubsidi Pemerintah dipidana dengan pidana penjara paling lama 6 (enam) tahun dan denda paling tinggi Rp 60.000.000.000,(enam puluh miliar rupiah)”.

 

Efyus #

Print Friendly, PDF & Email

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!